• Wed. Oct 27th, 2021

10 Film Terbaik Tentang Judi

Byadmin

Sep 22, 2021

10 Film Terbaik Tentang Judi

10 Film Terbaik Tentang Judi. Film tentang perjudian memiliki drama yang melekat karena, menurut definisi, itu tentang risiko. Tidak menyenangkan melihat seseorang bersikap bijaksana dan berhati-hati, tetapi melihat seseorang terus-menerus mempertaruhkan kesejahteraannya dalam harapan yang putus asa dan irasional untuk One Big Score itu … yah, penjudi dalam film perjudian dalam banyak hal seperti polisi veteran itu. yang mengambil One Last Case sebelum pensiun. Mereka biasanya tidak berakhir dengan kehidupan rumah yang tenang di bagian utara, menghitung kemenangan mereka.

Jadi, dengan dirilisnya The Card Counter karya Paul Schrader, kami memutuskan untuk melihat kembali beberapa film terbaik tentang perjudian. Catatan tentang metodologi: Kami mencoba memastikan bahwa kami menekankan perjudian di atas film. Hanya sedikit yang akan berpendapat bahwa Rounders lebih baik daripada Kasino, tetapi Kasino kurang tentang perjudian dan lebih banyak tentang dunia tempat perjudian itu terjadi; Rounders pasti tentang perjudian. Kami lebih condong ke film tentang perjudian. Untungnya, banyak dari mereka menjadi film hebat sendiri.

10. Rounders (1998)

Kami mengatakan ini setiap kali kami menulis tentang Rounders, tetapi itu tetap benar: “Ini pada dasarnya Citizen Kane untuk pecandu judi dan … baik-baik saja untuk orang lain.” Itu menempatkannya lebih tinggi di daftar ini daripada di hampir semua yang lain, tetapi itu melakukan pekerjaan yang sangat baik untuk menangkap maskulinitas yang sombong dan tolol sebagai pemain poker profesional. (Atau setidaknya menjadi salah satu di akhir 90-an.) Kami senang Matt Damon akhirnya tumbuh dari peran ini, tetapi pemeran pendukung seperti ini (John Malkovich! John Turturro! Martin Landau! Famke Janssen! Bahkan Bill Camp! ) mau tak mau mengisi ini dengan orang-orang yang membuat sebagian besar dunia buatan terasa nyata dan hidup. Masih: Lihat The Cincinnati Kid, teman-teman. (Itu akan segera muncul di daftar ini.)

9. The Card Counter (2021)

Drama Paul Schrader yang licin, murung, dan sedih tentang seorang pemain kartu profesional (Oscar Isaac yang fantastis) yang melakukan perjalanan dari kasino ke kasino sebagai cara untuk memiliki kendali yang tenang atas hidupnya dan bersembunyi dari rasa bersalah di masa lalunya lebih menyenangkan, tetapi tidak kurang intens, daripada yang biasanya dimiliki Schrader: Dia jelas menyukai lingkungan khusus ini dan senang merinci seluk-beluk dan nuansanya. Adegan perjudian kadang-kadang duduk dengan gelisah di samping nada rasa bersalah dan sakit Schrader yang biasa, tetapi mereka juga menghidupkan dan memberi energi pada dirinya dan filmnya. Dan untuk semua contoh berbeda dari Penjudi Film Keren dalam daftar ini, Isaac sangat dekat dengan yang teratas: Kami bukan penjudi, tetapi jika memang demikian, dia melakukannya dengan cara yang kami suka berpura-pura: cerdas, berhati-hati … dan selalu dalam kontrol.

8. Mississippi Grind (2015)

Sebelum mereka melompat ke kereta musik Marvel, pembuat film Half Nelson, Anna Boden dan Ryan Fleck membuat dua tangan retro yang penuh kasih ini tentang beberapa penjudi yang biasa mengemudi ke selatan ke permainan poker New Orleans dengan potensi hadiah besar. Ini mungkin penampilan terbaik Ryan Reynolds: Dia hebat sebagai Curtis yang suka memukul mundur yang berteman dengan Gerry (Ben Mendelsohn) yang bermasalah. Kecanduan, depresi, dan penyesalan adalah ciri khas Mississippi Grind, yang tidak berusaha menyembunyikan hutangnya pada Hollywood tahun 1970-an — khususnya, film Robert Altman tertentu yang akan muncul kemudian di peringkat ini. Tapi referensi sinematik itu tidak menumpulkan daya tarik material yang putus asa dan melankolis. Mississippi Grind praktis berbau rokok basi dan kaleng bir setengah mabuk: Ini adalah potret perjudian tanpa henti sebagai satu penggilingan yang menyedihkan.

7. Croupier (1998)

Clive Owen telah menjadi kehadiran yang akrab, agak mengecewakan, dalam film selama dua dekade terakhir sehingga sekarang sulit untuk mengingat apa kedatangannya. Jadi, kembalilah dan tonton ulang Croupier, di mana semua janji itu diberikan dengan cukup megah. Dia Jack, seorang calon novelis yang sangat membutuhkan uang — segera, dia adalah seorang bandar yang mengenal dunia perjudian kasino. Bernada seperti hard-boiler noir – Jack memiliki getaran kontol pribadi yang terlihat-itu-semuanya – Croupier mengeksplorasi kecemasan yang berkeringat dan kesedihan yang melumpuhkan dari mereka yang telah membuang hidup (dan uang) mereka di meja. Jika komplikasi plot tidak selalu memuaskan, rekreasi film yang jelas tentang kehidupan kasino yang suram benar-benar memabukkan. Sayang sekali Owen jarang menemukan film karena itu sangat magnetis.

6. Croupier (1998)

Dianggap sedikit tiruan dari The Hustler pada saat itu, film ini, yang berkonsentrasi pada poker daripada pool hustling, bertahan sama baiknya dengan film itu, dan mungkin bahkan lebih baik, jika hanya karena orang-orang melakukan lebih banyak permainan poker. daripada berenang di kolam lagi. Ini juga memiliki penampilan klasik Steve McQueen sebagai “The Kid,” seorang pemain sombong yang belajar bahwa dia mungkin tidak sehebat yang dia kira. Film ini terasa saat ini dan tegang dan relevan. Begini: Semua saudara yang Anda kenal yang berpikir Rounders adalah film terbaik yang pernah jelas belum pernah melihat ini.

5. Tricheurs (1984)

Film judi online terbaik yang belum pernah Anda dengar. Tepat sebelum Barbet Schroeder memberi kami Barfly, Reversal of Fortune, dan Single White Female, dia membuat film thriller kecil yang gila dan tak tertahankan tentang seorang pria yang menawan (diperankan oleh bintang rock Prancis Jacques Dutronc) dengan kecanduan judi yang begitu putus asa sehingga dia akhirnya tidak melakukannya. t benar-benar peduli jika dia menang atau kalah. Itu menjadi masalah yang lebih besar ketika dia bertemu dengan seorang pria yang mendaftarkannya dalam skema curang yang rumit yang hanya meningkatkan taruhannya ke tingkat yang tidak dapat dikelola. Tricheurs tidak menghakimi para penjudi dan penipu ini: Itu hanya mengikuti mereka menuju kehancuran yang tak terhindarkan. Bukan berarti perjalanan itu bukan ledakan yang jahat dan gelap.

4. Hard Eight (1996)

Film pertama Paul Thomas Anderson, perluasan dari film pendek yang dia buat berjudul Coffee & Cigarettes (dan dibintangi oleh karakter bernama Sydney yang sebelumnya dimainkan oleh Philip Baker Hall di Midnight Run), adalah penderitaan besar bagi pembuat film pemula, film yang hampir hilang darinya. hak untuk (dan gelar yang dia benci). Dan sementara itu tidak tahan dengan karya besar PTA, ini adalah debut yang luar biasa, sebuah studi tentang seorang pria yang sedih dan kesepian yang telah belajar untuk bertahan hidup di dunia bawah Las Vegas dengan menjadi pendiam dan sederhana sampai dia bertemu orang-orang yang mungkin benar-benar membutuhkannya. Tolong. Ini kurang mencolok daripada yang Anda harapkan dari film pertama Anderson — dia menyimpan barang-barangnya yang benar-benar berani untuk Boogie Nights — tetapi ini sangat mengharukan: Film ini tampaknya memahami Las Vegas, dan orang-orang yang tidak pernah Anda perhatikan ketika Anda berada di sana, di tingkat yang hampir transenden. Dan satu adegan Philip Seymour Hoffman abadi:

3. Uncut Gems (2019)

Setiap kali kita melihat meme “Ini cara saya menang” di media sosial, kita tidak bisa tidak berpikir … Anda tahu, momen di Uncut Gems itu benar-benar menyayat hati. Untuk semua diskusi yang layak tentang fakta bahwa film thriller Josh dan Benny Safdie sangat intens, apa yang ditinggalkan justru mengapa hal itu sangat menegangkan. Dan itu karena Howard, yang diperankan dengan luar biasa oleh Adam Sandler, adalah pecandu judi yang putus asa yang tidak bisa berhenti sampai dia benar-benar menghancurkan dirinya sendiri. Kecemerlangan Uncut Gems adalah dalam kemampuan Howard untuk membuat kita tersedot ke dalam penyakitnya, membuat kita berpikir, bahkan untuk sesaat, bahwa, ya, dia mungkin bisa melakukan caper gila yang dia buat — ya, mungkin ini caranya menang. Tidak pernah sekalipun bermoral tentang protagonis terkutuk mereka, Safdies menyuntikkan mania langsung ke pembuluh darah kita, menunggangi kesibukannya yang gila. Namun inilah bagian yang paling gila: Setelah melihat akhir film yang tragis, Anda mungkin ingin segera kembali ke perjalanan. Ketergantungan adalah semacam itu.

2. The Gambler (1974)

James Toback, yang sejak itu dihantam dengan tuduhan segala macam perilaku bermasalah, mendasarkan skenarionya pada kecanduan judinya sendiri, tetapi apa yang hebat tentang The Gambler — versi James Caan 1974, jelas, bukan yang 2014 Mark Wahlberg — adalah itu karakter judul kurang terobsesi dengan perjudian daripada dia dengan bahaya, bahkan penghancuran diri. Axel-nya membuat taruhan hanya untuk menggali dirinya lebih dalam dan lebih dalam ke dalam masalah, bahkan dengan alasan bahwa, baginya, kesenangan bertaruh adalah kalah. Itu adalah situasi yang berbahaya bagi seorang penjudi, untuk sedikitnya, tapi Caan menjual kita pada pengejaran putus asa Axel untuk terburu-buru berikutnya. Axel tidak bertaruh pada bola basket: Dia bermain roulette Rusia.

1. California Split (1974)

Cerita berlanjut bahwa Robert Altman mengirim Elliot Gould skenario ke California Split, berharap dia akan memerankan Charlie, seorang penjudi yang berteman dengan sesama penjudi Bill (George Segal). “Saya selalu ingin memerankan orang ini,” kata Gould kepada sutradara, yang dibalas oleh Altman, “Kamu adalah orang ini.” Mudah-mudahan tidak — kecanduan Charlie cukup parah — tetapi aktor itu memancarkan pesona santainya ke efek yang luar biasa saat bekerja dengan Segal, yang tidak begitu tertarik dengan perjudian. Namun pesona gagah kedua pria itu, di salah satu tanda air yang tinggi di bioskop hangout tahun 70-an, menjadikan ini bukan hanya film teman yang hebat tetapi juga eksplorasi yang indah dari persahabatan anak laki-laki-calon-laki-laki. Dan, tentu saja, ada banyak perjudian, yang difilmkan Altman dengan penguasaan biasa, membiarkan kita menguping karakter aneh dan orang aneh berbahaya yang mengisi dunia itu. California Split mungkin tetap menjadi film klasik sutradara yang paling diremehkan — dan endingnya yang keras begitu diredam, namun begitu sempurna.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!